Visi Sat Set Dana Rp4 Triliun Ganjar-Mahfud untuk Sejahterakan Guru Agama

PURWOREJO – Capres Ganjar Pranowo dan Cawapres Mahfud MD menyadari bahwa guru agama berperan strategis sebagai salah satu kunci dalam membentuk sumber daya manusia (SDM) berdaya saing unggul.


Guru agama selain mengajarkan budi pekerti, juga moderasi agama, khususnya menyangkut cara pandang, sikap, dan praktik beragama dalam kehidupan bersama sebagai warga bangsa Indonesia. Ironisnya, hingga kini eksistensi kalangan guru agama kerap dianggap sebagai pekerjaan cuma-cuma yang mendapatkan upah seadanya.

Sebagai upaya pembangunan pemerataan SDM unggul, seperti tertuang dalam “21 Program Sat Set Ganjar-Mahfud,” Ganjar menegaskan akan menyisihkan anggaran sebesar Rp 4 triliun dari APBN sebagai insentif para guru agama di seluruh Indonesia. Metode yang pernah diterapkan Ganjar saat menjabat Gubernur Jawa Tengah dua periode, akan diberlakukan secara nasional.

“Kita pernah menghitung-hitung waktu itu, anggarannya kurang lebih Rp 4 triliun, kalau memakai pola Jawa Tengah. Insya Allah, mudah-mudahan ini bisa berjalan karena kita punya kepentingan yang lain,” kata Ganjar saat menghadiri acara Masayekh di Ponpes An Nawawi Berjan, Purworejo, Jawa Tengah, Minggu (31/12/2023).

BACA JUGA:

Di bawah kepemimpinan Ganjar, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2023 mengalokasikan anggaran sebesar Rp 277 miliar untuk memberikan insentif kepada 230.830 guru agama, baik Islam, Kristen Protestan, Katolik, Hindu, dan Budha.

“Kami berikan bantuan Rp 277 miliar untuk para guru agama,” ujarnya.

Tepat Sasaran

Ia mengatakan, jumlah guru agama di Jawa Tengah yang menerima insentif pada tahun 2023 meningkat signifikan dibandingkan tahun sebelumnya, yaitu mencapai 211.455 orang pada tahun 2022.

Ganjar Pranowo telah berkoordinasi dengan Kementerian Agama (Kemenag) untuk memastikan data guru keagamaan yang berhak menerima insentif valid dan tepat sasaran.

“Itulah apresiasi kecil yang bisa kami sampaikan dan akhirnya mereka memberikan pendidikan yang baik, mengajarkan ilmu-ilmu agama, termasuk mengajarkan karakter dan budi pekerti,” tutur ayah satu anak itu.

“Insya Allah, kalau ilmu agamanya bagus, budi pekertinya bagus kan hubungan sosialnya menjadi bagus. Maka, anak-anak ini jika bertemu dengan orang yang berbeda golongan, berbeda agama, dan berbeda suku, mereka akan merasa bersaudara sebagai warga negara Indonesia,” tegas Ganjar.



Follow Berita Okezone di Google News



Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya










 

Updated: Desember 31, 2023 — 9:19 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *